makalah tentang perubahan sosial

Makalah Perubahan Sosial Makalah Perubahan Sosial

Pergerakansosialis.com – Kita semua menyadari perubahan itu merupan konsekuensi dari kehidupan umat manusia yang terus menerus mendapatkan pengaruh internal maupun eksternal terhadap tata kehidupan dalam masyarakat kita. Sehingga tidak ada suatu masyarakatpun yang berhenti dari perubahan. Yang terpenting bagi kita adalah bagaimana kita melakukan rencana perubahan yang sebaik-baiknya untuk mengkondisikan masyarakat pada masa yang akan datang lebih baik dari kondisi yang sekarang. Perubahan itu sendiri akan mampu mengantarkan manusia kepada hakekat kehidupannya yang dicita-citakan yaitu tercapainya suatu suasana kehidupan yang damai, sejahtera, serasi dan dalam istilah agama disebut dengan bahagia. Perubahan diartikan sebagai suatu hal atau keadaan berubah, peralihan dan pertukaran. Dengan demikian perubahan adalah sebuah proses yang mengakibatkan keadaan sekarang berbeda dengan keadaan sebelumnya, karena mengalami perubahan atau pertukaran. William F.Ogburn memberi batasan terhadap makna perubahan social hanya pada unsure-unsur kebudayaan. Kingsley Davis berpendapat bahwa perubahan social adalah perubahan dalam struktur masyarakat. Misalnya dengan timbulnya organisasi buruh dalam masyarakat kapitalis, terjadi perubahan-perubahan hubungan antara buruh dan majikan, selanjutnya perubahan-perubahan organisasi ekonomi dan politik. Perubahan memiliki aspek yang luas, termasuk didalamnya yang berkaitan dengan nilai, norma, tingkah laku, organisasi social, lapisan social, kekuasaan, wewenang dan intraksi social.

Menurut Koenjaraningrat perubahan social itu sendiri mencakup nilai-nilai yang bersifat material maupun budaya tertentu untuk mencapai tujuan bersama. Dengan demikian masayarakat adalah kelompok social yang mendiami suatu tempat. Istilah social itu sendiri dipergunakan untuk menyatakan pergaulan serta hubungan antara manusia dan kehidupannya, hal ini terjadi pada masyarakat secara teratur, sehingga cara hubungan ini mengalami perubahan dalam perjalanan masa, sehingga membawa pada perubahan masyarakat. Perubahan adalah proses social yang dialami oleh masyarakat serta semua unsur-unsur budaya dan system social, dimana semua tingkatan kehidupan masyarakat secara sukarela atau dipengaruhi oleh unsur-unsur eksternal meninggalkan pola-pola kehidupan, budaya dan system social lama kemudian menyesuaikan diri atau menggunakan pola-pola kehidupan, budaya, dan system social baru. Sebagaimana telah diaungkapkan diatas perubahan itu adalah sebagai suatu hal atau keadaan berubah, peralihan dan pertukaran, maka perubahan itu sendiri terjadi membutuhkan sebuah proses sehingga akan mengakibatkan terjadinya perubahan social. Dengan demikian perubahan adalah suatu proses yang mengakibatkan keadaan sekaran berbeda dengan keadaan sebelunya. Masyarakat selalu mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Ada yang menganggap bahwa perubahan tersebut tak ubahnya sebuah siklus yang selalu berputar dan tidak ada akhirnya. Adapula yang beranggapan bahwa suatu perubahan pasti mengacu pada kondisi yang lebih baik.

Ada pula yang beranggapab bahwa tidak mungkin terjadi perubahan jika tidak ada pemicu, seperti sebuah hubungan yang timbale balik. Teori ini menempatkan variable latar belakang sejarah dengan menekankan proses evolusi sebagai factor penting terjadinya perubahan. Perubahan sebagai siklus; Perubahan sebagai perkembangan. Perubahan sebagai siklus akan sulit diketahui ujung pangkal perubahannya. Asumsi ini memandang sejarah sebagai siklus yang tak berujung. Ibnu Khaldun adalah salah satu pendukung teori sosiohistoris, yang mengemukakan perubahan, sebagai suatu siklus yang memfokuskan pada bentuk dan tingkat pengorganisasian kelompok dengan latar social budaya yang berbeda. Model perubahan social seperti ini biasanya dianut oleh masyarakat di kawasan Timur, terutama Cina. Sementara Auguste Comte, Herbert Spencer, dan Emile Durkheim adalah penganut perspektif yang melihat perubahan sebagai perkembangan. Setiap masyarakat lambat laun pasti berubah kearah yang lebih maju, kompleks dan modern. Teori ini melihat perubahan social sebagai dinamika adaptif menuju keseimbangan baru, akibat dari perubahan lingkungan eksternal. Teori ini memadang perubahan social, sebagai akibat dari peran actor individual untuk berkereasi dan berkembang.

Dalam teori konflik dijelaskan bagaimana perubahan social biasa diakibatkan dari adanya proses social yang disosiatif dalam masyarakat. Teori konflik berbicara secara terang-terangan banyak perubahan masyarakat. Tokoh sentral konflik ini adalah Karl Marx yang mendasarkan diri pada asumsi yang mengisyaratkan adanya kontradiksi sebagai substansi segala sesuatu, baik alam maupun manusia, sekaligus fakta sentral segala sesuatu. Strauss mengatakan konflik dan kontradiksi yang merupakan proses tawar menawar antara beberapa kekuatan untuk menuju tertib social dan setiap masyarakat akan selalu mengalami proses tersebut. Jadi, agar manusia dapat bertahan dengan segalam perubahan yang terjadi baik didalam diri mereka maupun perubahan yang terjadi dilikungkungan mereka, keempat fungsi tersebut haruslah dapat dilaksanakan. Dan ini tidak hanya berlaku bagi manusia sebagai individu, tetapi juga berlaku bagi manusia sebagai kelompok social. Melakukan tindakan yang nyata baik tindakan secara individual maupun tindakan social merupakan kunci utam untuk berfungsinya keempat hal di atas. Jika keberfungsian terjadi, maka segala perubahan yang terjadi dapat dijalani sebagai hal yang wajar dan sebagai proses yang alami yang justru akan menyehatkan masyarakat manusia itu sendiri.

Baca Juga :Kebijakan Pemerintah Kolonial Terhadap Pergerakan Nasional Indonesia

Proses perubahan masyarakat pada dasarnya merupakan perubahan pola prilaku kehidupan dari seluruh norma-norma social yang baru secara seimbang, berkemajuan dan berkesinambungan. Polo-pola kehidupan masyarakat lama yang dianggap sudah usang dan tidak relevan lagi akan diganti dengan pola-pola kehidupan baru yang tidak sesuai dengan kebutuhan sekarang dan masa mendatang. Pendapat lain mengatakan bahwa perubahan itu juga terjadi dalam suatu masyarakat dapat disebabkan oleh terganggunya keseimbangan atau tidak adanya sinkronisasi, terganggunya keseimbangan ini akan mengakibatkan terjadinya ketegangan-ketegangan dalam tubuh manusia, disamping itu juga adanya ketidak puasan suatu masyarakat terhadap kondisi budaya yang ada. Disisi lain yang dominant dalam perubahan itu sendiri, tidak boleh dipungkiri karena adanya penemuan baru (invention), pertumbuhan penduduk yang semakin banyak dan kebudayaan (culture). Aspirasi seorang individu atau kelompok dalam melaksanakan perubahan social sangat dipengaruhi oleh inovasi dan adaptasi dari setiap tekhnologi yang baru muncul, atau nampak ditengah-tengah masyarakat, baik tekhnologi yang berasal dari dalam (intern) maupun luar (ekstren) negeri. Fenomena ini menggambarkan bahwa betapa pentingnya inovasi bagi kemajuan dan perubahan dalam suatu masyarakat, sehingga pada akhirnya dapat dijadikan sebagai bagian dari peradaban masyarakat. Manusia secara terus menerus berupaya untuk memodifikasi sumber daya alam dalam bentuk pemecahan maslah.